Windows Virtual Desktop Kini Bernama Azure Virtual Desktop

Microsoft mengubah nama layanan Windows Virtual Desktop (WVD) menjadi “Azure Virtual Desktop” Pada saat yang sama, Microsoft memperkenalkan opsi penetapan harga ISV/per-pengguna baru dan merangkum banyak fitur pengelolaan dan keamanan baru yang akan segera hadir.

WVD, layanan berbasis Azure, memungkinkan pengguna untuk memvirtualisasikan desktop Windows, aplikasi Office, dan aplikasi pihak ketiga lainnya dengan menjalankannya dari jarak jauh di mesin virtual Azure. Microsoft secara resmi meluncurkan Windows Virtual Desktop (WVD) pada September 2018 dan tersedia secara umum setahun kemudian.

Pada tanggal 7 Juni 2021, petinggi Microsoft meluncurkan kapabilitas baru yang sekarang bermerek AVD yang menunjukkan bahwa Microsoft siap untuk “membangun garis besar produk yang lebih luas,” dalam kata-kata Kam VedBrat, Manajer Umum AVD.

promo azure

Kemampuan baru yang hadir di Azure Virtual Desktop meliputi:

Dukungan yang ditingkatkan untuk Azure Active Directory (AAD). Segera hadir dalam pratinjau publik, pengguna akan dapat bergabung dengan mesin AVD mereka secara langsung ke AAD dan terhubung ke mesin virtual dari perangkat apa pun dengan kredensial dasar, yang menurut Microsoft dapat mengurangi biaya dan menyederhanakan penerapan.

Kelola VM multi-sesi Windows 10 Enterprise dengan Microsoft Endpoint Manager. Sekarang tersedia dalam pratinjau publik, pengguna dapat mendaftar di mesin virtual AVD multi-sesi Windows 10 Enterprise dengan Microsoft Intune dan mengelolanya di pusat admin Microsoft Endpoint Manager.

Opsi Quickstart Deployment. Segera hadir dalam pratinjau publik, pelanggan akan dapat menyiapkan lingkungan AVD lengkap di langganan Azure mereka hanya dengan beberapa klik.

Aplikasi desktop sebagai layanan (DAAS) untuk pelanggan dan mitra. Pengguna AVD akan dapat memberikan aplikasi desktop sebagai layanan kepada pelanggan dan mitra bisnis, dan bukan hanya karyawan. Untuk memfasilitasi penggunaan ini, Microsoft kini menawarkan opsi harga akses per pengguna bulanan baru untuk organisasi. “Hal ini akan memungkinkan vendor perangkat lunak untuk memberikan aplikasi mereka sebagai solusi SaaS yang dapat diakses oleh pelanggan mereka tanpa mengharuskan pengguna untuk memiliki lisensi Windows yang memenuhi syarat,” jelas Kam VedBrat dari Microsoft. “Selain harga pengguna bulanan untuk Azure Virtual Desktop, organisasi juga membayar layanan infrastruktur Azure berdasarkan penggunaan,” tambahnya.

Peluncuran opsi harga akses per pengguna bulanan baru bagi organisasi untuk menggunakan Azure Virtual Desktop untuk mengirimkan aplikasi dari cloud ke pengguna eksternal. Hal ini bertujuan untuk memungkinkan organisasi menggunakan Azure Virtual Desktop untuk memberikan aplikasi sebagai solusi layanan sebagai perangkat lunak kepada pelanggan dan mitra bisnis mereka. Selain harga pengguna bulanan untuk Azure Virtual Desktop, organisasi juga membayar layanan infrastruktur Azure berdasarkan penggunaan.

 

 

 

Sumber:

Azure Virtual Desktop: The flexible cloud VDI platform for the hybrid workplace

Posted by / June 9, 2021
Posted in
news